Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Kreolisasi, Diaspora, Budaya, Makanan, Musik dan Agama

Pengertian Kreolisasi
Kreolisasi
A. Pengertian Kreolisasi
Untuk memperjelas konsep kreolisasi, ada baiknya baca juga tentang Hibridisasi Kultural.

Kreolisasi adalah proses di mana bahasa kreol dan budaya muncul. Kreolisasi pertama kali digunakan oleh ahli bahasa untuk menjelaskan bagaimana bahasa kontak menjadi bahasa kreol, tetapi saat ini para sarjana dalam ilmu sosial lainnya menggunakan istilah tersebut untuk menggambarkan ekspresi budaya baru yang dihasilkan dari kontak antarkebudayaan, dan beberapa sarjana menggunakan istilah ini untuk mewakili diaspora budaya.

Kreolisasi terjadi ketika masyarakat asli memilih elemen budaya baru yang dapat menjadi bagian dari atau budaya mereka. Sosiolog Robin Cohen menulis bahwa kreolisasi terjadi ketika "peserta memilih unsur-unsur tertentu dari budaya yang masuk atau diwariskan, memberkahi ini dengan makna yang berbeda dari yang mereka miliki dalam budaya asli, dan kemudian secara kreatif menggabungkan ini untuk membuat varietas baru yang menggantikan bentuk sebelumnya."

Menurut Charles Stewart, konsep kreolisasi berasal selama abad ke-16, meskipun tidak ada tanggal yang mencatat awal kata kreolisasi. Istilah kreolisasi dipahami sebagai perbedaan antara individu-individu yang lahir di "Dunia Lama" versus Dunia Baru. Sebagai konsekuensi dari perbudakan dan hubungan kekuasaan yang berbeda antara kreolisasi ras yang berbeda menjadi identik dengan Creole, yang sering digunakan untuk membedakan master dan slave. Kata Creole juga digunakan untuk membedakan keturunan Afro yang dilahirkan di Dunia Baru dibandingkan dengan budak yang lahir di Afrika.

Selanjutnya, kata kreolisasi telah berevolusi dan berubah dengan makna yang berbeda pada waktu yang berbeda dalam sejarah. Apa yang tidak berubah selama perjalanan waktu adalah konteks di mana Creole telah digunakan. Hal ini dikaitkan dengan campuran budaya keturunan Afrika, Eropa, dan asli (selain garis keturunan lainnya di lokasi yang berbeda) (misalnya Karibia). Creole berkaitan dengan "kekhususan geografis dan sejarah diasporik Afrika".

Dengan globalisasi, kreolisasi telah mengalami "pemetaan ulang wilayah dunia", atau seperti yang dijelaskan Orlando Patterson, "penciptaan bentuk budaya yang sepenuhnya baru di ruang transnasional, seperti 'New Yorican' dan Miami Spanish". Hari ini, kreolisasi mengacu pada campuran orang yang berbeda dan budaya yang berbeda yang bergabung menjadi satu.

B. Diaspora
Kreolisasi sebagai proses relasional dapat memungkinkan bentuk-bentuk baru pembentukan identitas dan proses pengayaan komunal melalui campuran dan agregasi pasifik, tetapi dinamika yang tidak merata tetap menjadi faktor yang perlu dipertimbangkan apakah dalam konteks kolonisasi atau globalisasi. Titik-titik pertemuan beberapa diaspora dan persimpangan diaspora merupakan situs-situs penciptaan baru. Situs kreolisasi baru melanjutkan etika berkelanjutan dari berbagi dunia yang kini telah menjadi wacana global yang berakar pada bahasa Inggris dan Karibia Prancis. Fusi budaya dan hibridisasi permukaan diaspora baru dan menciptakan bentuk-bentuk baru kreolisasi.

C. Budaya
Ada berbagai proses kreolisasi yang telah membentuk dan membentuk kembali berbagai bentuk budaya yang berbeda. Misalnya, makanan, musik, dan agama telah dipengaruhi oleh kreolisasi dunia saat ini.

D. Makanan
Kreolisasi telah mempengaruhi unsur-unsur dan tradisi makanan. Perpaduan masakan yang menggambarkan campuran unsur-unsur Afrika dan Prancis di Amerika Selatan, khususnya di Louisiana, dan di Karibia Prancis telah dipengaruhi oleh kreolisasi. Campuran ini telah menyebabkan kombinasi unik dari budaya yang menyebabkan masakan kreolisasi, lebih dikenal sebagai creole cooking. Ciptaan perbedaan rasa ini terutama berkaitan dengan wilayah tertentu yang dipengaruhi oleh berbagai sejarah dan pengalaman. Karibia telah dijajah di bawah banyak negara yang berbeda yang mempengaruhi penciptaan resep baru dan berbeda serta penerapan metode memasak baru. Memasak kreol sangat menarik dari pengaruh Prancis dan Spanyol karena kolonisasi mereka pada 1600-an hingga pertengahan 1900-an. Mereka juga menarik pengaruh dari akar Afrika mereka dan campuran yang berbeda dari metode memasak suku asli Amerika.

E. Musik
Pada tingkat tertentu, sebagian besar bentuk musik yang kita sebut populer, berasal dari penindasan atau perbudakan. Pemupukan silang ini memicu perpaduan budaya dan menciptakan bentuk yang sama sekali berbeda melalui pergolakan dan konflik budaya yang mendominasi dan didominasi. Salah satu bentuknya adalah musik jazz .

Musik jazz berakar dari dialog antara musik rakyat kulit hitam di AS, yang berasal dari perkebunan dan daerah pedesaan dan musik hitam yang berbasis di perkotaan New Orleans. Musik jazz dikembangkan dari musik kreol yang berakar dari kombinasi blues, musik ruang tamu, opera, dan musik spiritual.

F. Agama
Agama-agama populer di Haiti, Kuba, Trinidad, dan Brasil terbentuk dari campuran unsur-unsur Afrika dan Eropa. Katolik datang dengan penjajahan Eropa di Karibia, yang menyebabkan pengaruh besar praktiknya pada agama yang sudah ada. Keyakinan agama seperti Voodoo di Haiti, Santeria di Kuba, Shango di Trinidad, dan Candomble di Brasil berakar dari kreolisasi. Penciptaan ekspresi keagamaan baru ini telah bertahan dan berkembang dari waktu ke waktu untuk membuat agama kreol. 

Sumber: https://en.wikipedia.org/wiki/Creolization


Download

Ket. klik warna biru untuk link

Lihat Juga 
1. Konsumerisme
2. Westernisasi 

3. Konservatisme
4. Liberalisme
5. Feminisme
6. Peradaban
7. Komunisme
8. Fasisme
9. Kolonialisme
10. Prinsip-prinsip pemberdayaan masyarakat 

11. Tradisi
12. Masyarakat setempat (comunity)
13. Masyarakat perkotaan (urban comunity)
14. Masyarakat pedesaan (rural comunity) 

15. Konsep sosiologi. Patronase
16. Konsep sosiologi. Patriarki 
17. Etnosentrisme
18. Enkulturasi
19. Difusi
 

20. Gerak kebudayaan
21. Ekspansi pasar global dan krisis solidaritas
22. Globalisasi, partikularisasi, dan krisis solidaritas
23. Politik identitas di era globalisasi
24. Diferensialisme kultural
25. Hibridisasi kultural/kreolisasi/glokalitas
26. Kapitalisme transnasional
27. Konvergensi kultural
28. Dari imperialisme menuju neoimperialisme
29. Proses-proses sosial sistem kapitalisme
 

30. Definisi Internasionalisasi dan Internasionalisme 
31. Definisi Liberalisasi
32. Definisi Deteritorialisasi, Problem, dan Contohnya
33. Definisi Ruang Sosial
34. Definisi Media Massa, Karakteristik, Fungsi, Peran, Pengaruh, Isi, dan Jenisnya
35. Revolusi Industri, Sejarah, Latar Belakang, Wujud, Tujuan, dan Dampaknya
36. Perang Dingin, Sejarah, Latar belakang, dan Dampaknya
37. Pasar Bebas, Tujuan, Fungsi, Ciri, Kelebihan dan Kelemahan, Dampak, dan Contohnya
38. Pasar uang, Ciri, Fungsi, Tujuan, Manfaat, Risiko, Pelaku, Sumber, Instrumen, Jenis, Perbedaan dan Persamaannya dengan Pasar Modal  
39. Pengertian Budaya Lokal, Ciri, Sifat, Fungsi, dan Contohnya 
40. Pengertian Mitos, Asal-Mula, Unsur, Ciri, Fungsi, Jenis, dan Contohnya
41. Pengertian Neoliberalisme, Sejarah, Poin Ekonomi, Tujuan, Dampak, dan Agenda Utamanya
42. Pengertian Inflasi, Faktor Penyebab, Ukuran, Jenis, Teori, Dampak dan Cara mengatasinya
43. Pengertian Glokalisasi dan Contohnya
44. Pengertian Pasar Modal, Instrumen, Lembaga, Manfaat, Peran, Tujuan dan Fungsi, Jenis dan Contohnya
45. Pengertian Persaingan, Fungsi, Macam, Bentuk, Hasil, dan Contohnya
46. Pengertian Tenaga Kerja, Klasifikasi, Masalah, Undang-Undang, Kesempatan Kerja, dan Angkatan Kerja
47. Pengertian Pembangunan, Ciri, Tujuan, Model, Faktor, Konsep dan Teorinya
48. Pengertian Modal, Sumber, Manfaat, dan Jenisnya
49. Pengertian Monopoli, Ciri, dan Hambatannya
50. Pengertian Kolusi, Modus Operandi, Penyebab, Ciri, Dampak, dan Contohnya
51. Pengertian Nepotisme, Ciri, Jenis, Dampak, dan Contohnya
52. Pengertian Pencemaran Lingkungan, Penyebab, Macam, Dampak, dan Penanggulangannya
53. Pengertian Eksistensi atau Keberadaan
54. Pengertian Individualisme dan Konsekuensi Etisnya
55. Pengertian Materialisme, Ciri, Faktor, Aliran, Macam, dan Tokohnya
56. Pengertian Hedonisme, Latar Belakang, Tokoh, Penyebab, Ciri, Jenis, dan Dampaknya
57. Pengertian Cultural Shock, Tingkatan, Cara Menangani, dan Kejutan Balik
58. Pengertian Komunitas Lokal, Pembentukan, Ciri, Jenis, dan Contohnya 
59. Pengertian Etos Kerja, Aspek, Fungsi, Prinsip, Ciri, Faktor, Cara, dan Etos Bangsa Jepang
60. Pengertian Adaptasi, Tujuan, Jenis, Maladaptasi, dan Contohnya

Tokoh, biografi, pemikiran, teori, dan karya terkait materi
1. Teori-teori globalisasi
2. George Ritzer
3. Milton Friedman
4. Roland Robertson
5. William Easterly
6. Anthony Giddens
7. Robert Morison MacIver
8. Charles Horton Cooley
9. William F. Ogburn
10. Selo Soemardjan
11. Talcott Parsons


Materi Sosiologi SMA
1. Materi Sosiologi Kelas XII. Bab 2. Modernisasi dan Globalisasi (KTSP)
2. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2. Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
3. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
4. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
5. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum 2013)
6. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.1 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
7. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.2 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
8. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.3 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
9. Materi Sosiologi Kelas XII Bab 2.4 Globalisasi dan Perubahan Komunitas Lokal (Kurikulum Revisi 2016)
10. Materi Ujian Nasional Kompetensi Globalisasi dan Dampaknya
Aletheia Rabbani
Aletheia Rabbani “Bila kau tak tahan lelahnya belajar, maka kau harus tahan menanggung perihnya kebodohan” _Imam Syafi’i

Post a Comment for "Pengertian Kreolisasi, Diaspora, Budaya, Makanan, Musik dan Agama"